Love Really Hurts (HyoBin POV)

Title: Love Really Hurts (Hyobin POV)

Author: khansa_aquaizan

Main Cast: Ryeowook, Aku a.k.a Hyobin

Rating: PG13

Genre: Love

P.S. FF ini sebelumnya pernah dipublish di blog pribadi author sungminandme.blogspot.com. Oh iya, cerita ini dibagi jadi dua sudut pandang. Sudut pandang tokoh yeojanya Hyobin (boleh readers anggap readers sendiri, tapi jangan nyesel ya habis baca endingnya) dan sudut pandang Ryeowook. I hope you enjoy it ^^

 

 

 

Aku menarik napas dalam-dalam. Aku gugup sekali. Sekali lagi aku mengangkat tanganku. Ayolah, hanya memencet bel saja tanganku sudah keringat dingin seperti ini? Aku mengepalkan tangan kiriku. Aku harus kuat!

Ting tong, akhirnya tanganku berhasil menekan tombol berwarna putih itu. Sebentar lagi orang itu pasti akan membukakan pintunya untukku.

Clek, terdengar suara pintu yang dibuka. Tak lama kemudian, muncul sesosok namja yang sangat kucintai. Ia tampak sangat kaget dengan kedatanganku.

“Hyobin?”

Oppa!” aku menyunggingkan senyum termanisku dan memeluk Ryeowook, pacarku. Aku rindu sekali padanya.

Ryeowook membalas pelukanku. Namun, entah kenapa aku merasa pelukannya tidak seperti biasanya.

“Ada apa kau jauh-jauh ke sini?” tanyanya ramah seraya melepaskan pelukanku. “Ayo, masuk!”

Sepertinya tidak sia-sia semalaman aku berlatih tersenyum. Aku bergegas melepaskan sepatuku. Dari ekor mataku, aku bisa melihat kalau ia sedang memperhatikanku. Untung saja hari ini aku mengenakan baju yang longgar sehingga ia tidak dapat melihat perubahan pada bentuk tubuhku.

“Kau sudah sarapan?” tanya Ryeowook penuh perhatian.

Aku mengangguk sambil menatap wajahnya, tapi tidak berani menatap matanya. Padahal sejak kemarin malam aku belum makan sama sekali. Aku tidak nafsu makan. Apalagi kalau aku memikirkan bahwa aku harus menceritakan semuanya pada Ryeowook.

“Kau bohong!” tukasnya tiba-tiba mengagetkanku.

Mataku terbelalak, jantungku berdetak dengan keras. A-apa Ryeowook sudah tahu kalau aku…

“Aku akan membuatkan sarapan untukmu, chagiya.”

Aku mendesah lega. Syukurlah kalau ia belum tahu apa yang sebenarnya terjadi padaku. Tapi ngomong-ngomong, darimana ia tahu kalau aku berbohong?

Aku beranjak ke dapur dan melihat Ryeowook sedang membuat omelet, makanan kesukaanku. Ia mencampurkan telur, terigu, susu, dan bumbu-bumbu lainnya, mengaduknya sebelum akhirnya ia menuangkan adonan tersebut ke dalam wajan.

Aku tersenyum melihatnya. Ya, dia memang tipe idealku. Namja yang pintar memasak dan pandai menyanyi. Aku mengepalkan tanganku, berusaha menahan diriku untuk tidak memeluknya, tapi…

Chagiya?”

Pelukanku yang tiba-tiba sedikit mengagetkannya. Aku sendiri juga tidak tahu sejak kapan kakiku berlari menghampirinya, sejak kapan tanganku melingkari pinggangnya, dan sejak kapan kepalaku bersandar pada punggungnya? Aku ingin sekali menarik tubuhku agar menjauh darinya.

Ryeowook mematikan kompornya. Omeletnya sudah matang. Ia lalu membalikkan tubuhnya, dan menatap wajahku. Aku balas menatapnya. Ya, aku harus mengatakan hal itu padanya. Sekarang!

“Aku kangen,” ujarku tiba-tiba. Bukan itu, bukan itu yang seharusnya aku katakan!

Ryeowook hanya tersenyum, tapi bagiku senyumannya itu seperti menertawakanku.

Oppa juga,” balasnya. “Oppa juga kangen Hyobin.”

Ryeowook kemudian melonggarkan pelukannya. Ia mencium keningku, hidungku, lalu… aku memejamkan mataku.

“Omeletnya bisa dingin kalau tidak lekas dimakan,” ujarnya sambil melepaskan pelukan. “Ayo, kita makan!”

Aku terdiam. Bukankah biasanya setelah mencium hidungku ia langsung mencium bibirku? Kenapa tadi…

Aku hendak protes, tapi entah kenapa lidahku terasa kelu sekali. Aku menarik kursi. Di hadapanku sudah ada sepiring omelet yang siap disantap. Hanya mencium aromanya saja membuat nafsu makanku pulih.

“Hmm… ini enyak cekali,” kataku dengan mulut penuh omelet.

Ryeowook yang duduk di depanku tertawa. Sekali lagi ia menertawakanku.

“Itu karena aku sudah lama tidak membuatkan makanan untukmu, makanya omelet itu terasa enak,” ujarnya. “Oh iya, aku juga menambahkan bumbu rahasia.”

“Bumbu apa?” tanyaku penasaran.

“Bumbu cinta,” gombal Ryeowook.

Deg, jantungku berdebar dengan keras. Rasanya aku akan…

“Oppa, bisa tolong ambilkan minuman untukku?”

“Oke,” sahutnya seraya meninggalkanku sendiri di meja makan.

Aku buru-buru menghapus air mataku yang mulai menggenang di kelopak mataku. Sakit sekali rasanya jika aku harus menyembunyikan hal ini dari Ryeowook.

“Ini.” Ryeowook datang sambil menyodorkan segelas air putih padaku.

Aku langsung meneguknya hingga habis. Aku gugup sekali.

“Oh iya, ada perlu apa kau ke sini, chagiya?” tanya Ryeowook setelah aku selesai makan. “Kenapa tidak memberitahuku dulu?”

Keringat dingin mulai meluncur di keningku. Namun aku buru-buru tersenyum, menyembunyikan kepanikanku. “Eh, itu… A-aku tiba-tiba ingin bertemu dengan oppa,” jawabku ala kadarnya.

“Tapi kau kan bisa meneleponku dulu? Paling tidak oppa bisa menjemputmu di bandara,” ujarnya. “Seandainya kau meminta oppa ke Seoul pun, oppa rela meningalkan pekerjaan oppa dan pergi ke sana.” Ryeowook mengatakannya dengan tulus.

Ugh, kenapa oppa baik sekali? Apa oppa tahu kalau kebaikan oppa membuat hatiku sakit? Maafkan aku, oppa. Aku tidak ingin oppa datang ke Seoul. Aku tidak ingin oppa tahu bahwa aku…

Lima tahun yang lalu aku mendapatkan pekerjaan sebagai asisten penata rias Super Junior. Aku senang sekali pada saat itu. Apalagi aku adalah penggemar beratnya Ryeowook. Aku bisa bekerja di SME berkat onni Hyemi, saudara sepupuku yang menjadi penata rias utama di sana.

Onni Hyemi yang tahu bahwa aku menyukai Ryeowook berusaha mendekatkanku dengannya. Alhasil usahanya sukses besar, dan tiga tahun yang lalu aku dan Ryeowook mulai berpacaran.

Akan tetapi semenjak tahun lalu, Ryeowook mulai sibuk dengan tur Super Junior K.R.Y di berbagai negara. Kami berdua semakin jarang berkomunikasi. Aku merasa sangat kesepian saat itu. Member Super Junior yang lain terkadang datang menghiburku. Tetapi karena sibuk, mereka tidak terlalu sering bertemu denganku. Hanya Sungmin yang selalu rutin menemuiku. Kami berdua sangat dekat, dan tanpa kami berdua sadari, kedekatan itu berubah menjadi kedekatan di luar batas kewajaran. Kami melakukan hal yang sebenarnya tidak boleh kami lakukan…

Aku hamil! Aku hamil akibat perbuatanku sendiri. Aku menangis hebat saat Sungmin membelaku mati-matian di depan member Super Junior lainnya ketika mereka mengetahui bahwa aku hamil. Sungmin mengatakan bahwa ini semua salahnya, tapi aku tahu, sangat tahu kalau ini bukan kesalahan Sungmin seorang. Ini juga salahku. Karena kesalahanku lah, aku tidak bisa menikah dengan orang yang paling kucintai. Sebulan yang lalu, aku menikah dengan Sungmin tanpa sepengetahuan Ryeowook.

Tujuanku datang menemui Ryeowook hari ini adalah untuk mengatakan hal ini. Sungmin bersikeras untuk menemaniku hari ini, tapi aku melarangnya. Akan lebih baik jika aku sendiri yang mengatakannya pada Ryeowook. Tetapi, sampai saat ini aku belum mengatakannya. Aku tidak sanggup…

“Bagaimana kabar para hyung?” tanya Ryeowook.

“Mereka baik-baik saja. Mereka juga titip salam untukmu.”

Kami berdua mengobrol seharian. Tak terasa waktu berjalan cepat dan hari sudah sore.

“Ah, sudah jam segini!” seruku saat melihat jam tanganku menunjukkan pukul empat sore.

“Kenapa buru-buru? Kau tidak menginap, chagiya?”

Aku menggeleng. “Aku sudah membeli tiket pesawat untuk pulang hari ini. Aku tidak bisa lama-lama di sini. Banyak yang harus kukerjakan di Seoul,” jelasku.

Ryeowook menghela napas kecewa.

“Kalau begitu aku pulang dulu,” ujarku seraya beranjak menuju pintu depan.

“Mari kuantar sampai bandara,” tawarnya.

“Tidak usah,” tolakku. “Aku naik taksi saja. Aku tidak ingin merepotkan oppa. Antar aku sampai depan hotel saja.”

Ternyata aku memang tidak bisa mengatakan yang sebenarnya. Mungkin lain kali saja, itupun jika aku berani mengatakannya.

“Terima kasih untuk hari ini, oppa. Aku senang sekali.” Hanya itu kalimat yang melintas di otakku saat aku dan Ryeowook sampai di lantai dasar.

Tiba-tiba Ryeowook memelukku, erat sekali. Aku hanya terperangah, tidak membalas pelukannya.

“Salam untuk suamimu, Sungmin,” bisiknya di telingaku.

Aku terbelalak, napasku tercekat, dan keringat dingin menjalari tubuhku. Darimana Ryeowook tahu kalau…

“Hyemi noona yang memberitahukannya padaku. Sepertinya ia merasa bersalah padaku,” kata Ryeowook seakan-akan tahu apa yang ada di dalam pikiranku.

Aku menutup mulutku dengan tanganku, terlalu kaget dengan apa yang baru saja diungkapkan Ryeowook. Air mata mulai mengalir membasahi pipiku. Pundakku bergetar menahan isak tangis.

Ryeowook mengusap punggungku untuk menenangkanku. “Ini bukan salahmu. Kau anak yang baik.” Ia berusaha menghiburku.

Oppa, mianhe,” ucapku lirih sementara ia mengelus-elus rambutku.

Saat tangisanku sudah mereda, Ryeowook melepaskan pelukannya.

“Pulanglah,” ujarnya lembut sambil menghapus air mataku dengan jemarinya. “Kandunganmu baru tiga bulan kan? Kau harus banyak beristirahat.”

Aku memaksakan seulas senyumku padanya. Dengan mata yang masih sembab dan merah, aku berbalik pulang. Tanpa melambaikan tanganku, tanpa mengucapkan sepatah katapun salam perpisahan, aku berjalan menuju taksi yang tak jauh dari situ. Aku tidak sanggup.

Aku menengadahkan kepalaku ke atas, bukan untuk menatap langit merah yang terlihat indah, tapi agar air mataku yang mulai terasa panas di pelupuk mataku tidak menetes lagi. Tuhan, aku memang sudah menikah dengan Sungmin. Tapi, bolehkah aku tetap mencintai Ryeowook, mencintainya sampai akhir hayatku?

 

***

 

11 thoughts on “Love Really Hurts (HyoBin POV)

  1. Akhirnyaa….ikut seneng ff ini bisa di publish :-D jadi netizen yg lain bisa ikut baca juga! Sbelumnya aku udah baca di blog author langsung, kesimpulannya ff ini sgt recomended lho buat kalian para netizen terutama elf~!! ;-)

Comment please? ( ื▿ ืʃƪ)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s