[Freelance] Untitled

~Ahna’s POV~

Aaah hari sabtu emang paling enak deh buat males malesan. Sekarang baru jam 9 tapi rumah udah kosong tinggal aku sendiri u,u Saera eonni pergi kuliah, orang tua udah pergi kerja. Aku sendirian di rumah. Kesepian… tanpa teman…

Oke ini lebay. Tolong abaikan.

“mandi ah.” Aku memutuskan untuk mandi. Aku mengambil handuk dan berjalan keluar kamar dan menuju kamar mandi yang berada di lantai bawah. Aku melihat kedua kucingku sedang bertengkar, “idih maraneh gelut wae.” Gumamku sambil menggeleng-gelengkan kepala lalu langsung masuk kamar mandi dan mandi kembang 7 rupa didalam kamar mandi (?) (trans: idih kalian berantem terus)

Setelah satu jam aku mandi, aku keluar kamar mandi dengan masih menggunakan handuk yang dililitkan. Aku berjalan masuk ke kamar dan mencari baju santai.

“aissh, apa celana santai selutut dicuci semua?” keluhku, “yang ada cuma celana dari Bali ini, 20 senti di atas lutut boook, berasa ga pake celana dah gue -_- ya udah deh pake ini aja.” Lalu aku pun memakai celana Bali kurang bahan tersebut. Rasanya ga enak, dingin -,- aku emang ga suka pake baju kebuka sih ya, rasanya bahan bajunya kurang gara gara abis kejual (?) -_-

“errrgh ga enaaak dingin!” keluhku sambil menarik narik celana ke bawah sebawah mungkin, tapi tetap saja pendek -_-

‘ada sms masuk, cepet baca, bocah tengik!’

Handphone ku yang berada di atas kasur berbunyi tanda ada sms masuk. Itu adalah suara Kyuhyun yang direkam dan dia jadikan nada dering sms handphone ku seenaknya -,-

Aku segera mengambil handphone ku dan membaca sms yang masuk dan ternyata berasal dari Saena.

From: Saena

Ahna~~~ *teriak ala anak sd* /plak ;p eh aku mau main ke rumah kamu boleh ya?

To: Saena

Mau ngapain? Mau ngancurin rumah gue?

From: Saena

Gajadi ah -_-

To: Saena

Hahaha kidding kali mbak~ boleh nih, mumpung ngebangke di rumah ga ada kerjaan, ga ada orang -_-

From: Saena

Ok~ aku kesana bentar lagi ya~

To: Saena

Jangan datang dengan tangan kosong ya

From: Saena

Maksud lo apa hah? Nyuruh aku bawa makanan? -,-

To: Saena

Hahaha kidding mameeen~

Tidak lama kemudian, Saena pun datang. Aku segera membukakan pintu.

“hai.” Sapanya.

“maaf mbak, lagi ga punya receh buat ngasih.” Ucapku dengan wajah (sok) polos dan senyum jahat menatap Saena yang memanyunkan bibirnya.

“yak! Lu kira gue pengemis apa?!” cibirnya.

“hahaha sorry kirain pengemis yang mintain sumbangan, eh taunya pengamen ya? Maaf ga punya receh juga.”

“kurang ajar. Gue pulang nih.”

“haha jangaaan!!! Aku stress pengen ngejailin orang -_-” ucapku jujur, “udah lama ga ngejailin kamu, si objek derita wkwkwk. Untung aja kamu kesini, jadi ada orang buat jadi pelampiasan hahaha.”

“pelampiasan ratu iblis. Sedih sekali nasibku.” Ucap Saena pasrah.

“haha ayo masuk.” Ajakku dan dia pun duduk di sofa ruang tamu.

“eh Ahna, tumben kamu pake celana pendek gitu?” tanya Saena heran.

“celana santai yang lebih panjang dicuci semua.” Jawabku sambil memanyunkan bibirku. Lalu kami pun membicarakan gosip gosip. Sebenernya yang ngomong gosip dia sih. Aku cuma ngedengerin soalnya aku ga bakat gosip dan juga aku males .-.

***

~Kyuhyun’s POV~

“Kyu, kamu jemput Ahna sana, ajakin kesini.” Suruh Leeteuk.

“males hyung.” Ucapku datar sambil terus terfokus pada layar PSP.

“ayolaah, yang lain cewek ceweknya udah kumpul nih. Tinggal Ahna doang.”

“udah aja hyung yang jemput. Susah?”

“eh bocah! Ryeowook!” Leeteuk berteriak memanggil Ryeowook yang segera datang bagaikan pelayan (?)

“ada apa hyung?” tanya Ryeowook.

“ga usah kasih bocah ini jatah makan hari ini ya Wook.”

“HAH?!” aku berteriak shock, “iya iya gue pergi jemput dia sekarang! Ish.” Aku memanyunkan bibirku dan segera keluar menuju parkiran. Menuju mobil, menyalakan mesin dan langsung menjalankan mobil menuju rumah Ahna.

Aku menghentikan mobilku di depan rumah Ahna. Aku segera turun dan membunyikan bel rumah Ahna. Pintu pun membuka. Pemandangan pertama yang kulihat adalah… kakinya… pahanya terlihat jelas karena dia memakai celana pendek 20 senti di atas lutut… tidak biasanya dia memakai celana sependek ini…

Aku terus terpaku menatap pahanya yang terlihat putih tanpa menyadari mulutku yang terbuka lebar memandang pahanya. dan yang pasti, wajahku saat ini sangat annoying…

.

~Ahna’s POV~

Bel rumahku berbunyi, siapa lagi yang datang?

“siapa yang datang?” tanya Saena.

Aku mengangkat bahu, “gatau.” Lalu berdiri dan membuka pintu, dan menemukan sosok Cho Kyuhyun di depan pintu rumahku. Matanya tidak menatap mataku, melainkan menatap ke bawah. Aku mengikuti arah matanya. Dan menyadari kalau DIA SEDANG MEMPERHATIKAN PAHAKU!!!

Aku membulatkan mataku dan memelototi Kyuhyun yang masih saja memperhatikan pahaku.

“KYAAAAA AHJUSSI SIALAN MESUM!!!” teriakku lalu mengambil bantal dari sofa dan melemparnya ke kepalanya kemudian membanting pintu, “dasar mesum! Ahjussi sialan! Mesum! Ahjussi mesum! Kyaaaaaa!!!” aku mengacak-acak rambutku seperti orang gila -,- lalu lari ke kamar untuk mengambil sarung (?) lalu memakainya.

.

~Kyuhyun’s POV~

“KYAAAAA AHJUSSI SIALAN MESUM!!!” Ahna yang menyadari aku sedang bengong menatap pahanya mengambil bantal dari sofa dan melemparnya ke kepalaku kemudian membanting pintu. Bantal, senjata jitu milik Ahna, telah menyadarkanku dari lamunanku ketika menatap pahanya, “dasar mesum! Ahjussi sialan! Mesum! Ahjussi mesum! Kyaaaaaa!!!” teriaknya dari dalam rumah.

Aku menepuk dahiku sendiri, “kenapa tadi aku melongin pahanya sampe kayak gitu?! Aaah begooo!!!”

Pintu pun kembali membuka, dan ternyata Ahna telah kembali dengan sarung yang menutupi kakinya, bahkan sampai mata kaki ._. dalam lubuk hatiku yang terdalam, aku menyayangkan hal itu ._. Ahna menatapku dengan tatapan seakan akan aku adalah orang mesum yang rendah dan suka mengintip -,- “dasar mesum!” desisnya, “ngapain lo kesini?”

“astagfirullah pacarnya dateng disambut ato apa gitu ya, malah dijutekin gitu.” Ucapku sebal.

“suruh siapa mesum!” teriaknya.

“suruh siapa pake celana pendek!” aku balas berteriak.

“celana yang lainnya dicuci bodoh! Lagipula walaupun aku pake celana pendek, ga usah melongin kayak tadi! Mesum mesum mesum!”

Dan aku ga bisa membalas ucapannya tadi, karena memang tadi aku melongin paha dia ._. “ah iya, aku disuruh Leeteuk hyung buat jemput kamu.”

“ngapain jemput aku? Mau dibawa kemana?”

“mau dibawa kemana~ hubungan kita~”

“lah dia nyanyi -,-”

“Leeteuk hyung suruh bawa kamu ke dorm. Di dorm udah pada ngumpul cewek ceweknya, tinggal kamu doang.”

“tapi aku lagi ama Saena disini.”

Aku pun melihat ke dalam ruang tamu yang terdapat Saena yang sedang duduk di sofa.

“annyeong Kyuhyun oppa.” Sapanya.

“annyeong. Kamu mau ikut ke dorm ga?” tanyaku langsung.

“hah? Emangnya ga papa?” tanya Saena dengan alis bertaut.

“ga papa. Asal kamu punya aib seorang Lee Ahna untuk diceritakan disana AW! Jangan lempar lempar bantal terus woy!” cibirku lalu mencubit lengan Ahna yang cemberut menatapku.

“sakit woy!” protes Ahna sambil menggosok gosok lengannya yang tadi kucubit lumayan keras.

“tau rasa lo. Suruh siapa main tabok tabok pake bantal terus.”

“cih.”

“mau ikut ga?” tanyaku lagi pada Saena.

“eng boleh deh.” Ucap  Saena setuju, “aku ada cerita tentang kekonyolan Lee Ahna. Nanti aku ceritain di dorm deh. Sekalian bales dendam. Biasanya aku terus yang dia siksa, giliran aku ngebuka aib dia dong.”

Aku menyeringai menatap Ahna.

“ape lo liat liat gue kayak gitu?” protesnya, “bahagia lo hah?”

“woiya jelas dong. Gue kan pengen liat muka lu kalo tersiksa kayak gimana~” ucapku sambil menyeringai jahat. ‘BRUK’. Dan bantal ketiga sudah dilempar dan mengenai saya di hari ini, “bocah tengik! Sekali aja kalo ketemu ga lemparin gue bantal bisa ga sih?!”

“ga bisa.” Ucapnya datar.

“cih. Sana ganti baju.” Suruhku.

“hooh.” Sahutnya lalu berjalan ke lantai atasnya, menuju kamarnya.

Beberapa menit kemudian, dia turun dengan setelan baju jeans hitam dan kaos hitam bertuliskan ‘HP’ berwarna perak.

“do you have another color? Black and black again.” Cibirku melihat bajunya yang lagi lagi hitam.

“this is my favourite color. It’s up to me. Call me girl in black.” Ucapnya enteng sambil menaikkan bahunya ringan.

“hih. Udah ayo berangkat.” Ajakku yang langsung berjalan menuju mobil dan menekan tombol otomatis untuk membuka kunci pintu mobil. Saena duduk di belakang, dan Ahna mengikuti Saena duduk dibelakang, “loh loh loh? Loh kok kamu duduk di belakang? Terus aku di depan sendirian kayak supir gitu hah?”

“iya, ahjussi sialan. Kasian masa Saena duduk di belakang sendirian tanpa teman.” Ucapnya didramatisir.

“lah terus gue gimana? Enak aja gue dikira supir!” tolakku, “kamu duduk di depan!”

“gamau. Kan kamu pake masker, pake kacamata, ga akan ketauan kok kalo kamu Cho Kyuhyun member Super Junior yang ’tampan’.” Ucapnya dengan penekanan pada kata ‘tampan’ seakan akan ngajak ribut -.-

“cih.” Aku pun mengalah, tampaknya aku tidak bisa melawan dia -_- aku pun langsung menjalankan mobil menuju dorm Super Junior.

.

~Ahna’s POV~

Ah akhirnya sampaii juga di dorm SJ. Udah lama deh ga kesini. Terakhir kali… pas aku sakit deh kayaknya.

Aku, Kyu dan Saena berjalan masuk menuju dorm SJ yang berada di tingkat 11. Kyuhyun langsung membuka pintu dorm yang ternyata tidak dikunci. Aku langsung nyelonong masuk dan duduk di sofa dan menonton tv dengan wajah datar. Rupanya disini komplit ada Henry dan Zhoumi.

“yak! Dateng dateng salam kek senyum kek apa kek! Ini langsung nyelonong masuk terus duduk aja di sofa? Astagfirullaaaaaaaah!!! Kuatkan hati hambamu menghadapi Kyuhyun versi cewek!” ucap Eunhyuk mendramatisir.

“nyuk? Sadar lu nyuk? Ketularan Siwon ya lu?” tanya Donghae heran.

“ih lu bacot! Biarin aja kenapa? Lagi pengen lebay nih.” Ujar Eunhyuk sambil nyengir.

“monyet ajaib.” Gumam Yesung.

Aku hanya nyengir (sok) innocent, “an-nyeong ha-se-yo hyung-deul~” ucapku satu suku kata satu suku kata dan memasang wajah pitabokeun.

“sumpah ya minta ditabok tau ga.” Ujar Shindong. Aku hanya nyengir innocent.

“ada Saena ya, annyeong.” Sapa Ryeowook ramah.

“annyeong Ryeowook oppa.” Jawab Saena.

“oh iya, kamu udah kenal belum sama cewek cewek yang lain?” tanya Leeteuk sambil menunjuk ke arah gerombolan cewek cewek yang kalau tidak salah namanya Park Hosang istrinya Henry, Cho Neul Rin yang lagi baca buku pelajaran itu sepupu Kyu yang adalah istrinya Eunhyuk, Park Nichan yang berwajah seperti anak TK pacarnya Ryeowook, Park Nichan adiknya Leeteuk dan Park Yeoreum pacarnya Donghae.

“belum sih, Cuma inget namanya doang…” jawabku jujur.

“oooh.”

“Kyu hyung, kenapa ngajak kesini? Ga ngajak ke gedung SM aja?” tanyaku.

“gapapa lah. Lagian ngapain juga ke gedung SM? Mau ketemu Minho hah?” tanyanya dengan garang. Aku hanya menaikkan bahuku, “lagian SHINee lagi ga ada di Korea kan.”

“hah? Emang SHINee lagi dimana?”

“SHINee lagi di Indonesia.”

“Indonesia? Ngapain?”

“buat shooting CF.”

“CF apaan?”

“CF perusahaan kolak. Jadi mereka nyanyiin Ring Ding Dong buat CF itu. Liriknya diganti jadi ‘kolak kolak kolak kolak so fantastic~’”

“hah? HAHAHAHAHA!” aku tertawa terpingkal pingkal mendengar SHINee sedang shooting CF perusahaan kolak di Indonesia menggunakan lagu Ring Ding Dong. HAHAHA!

“terus abis itu, mereka juga kerja sama bareng Sinta ama Jojo buat bikin gerakan Keong Racun remix ama Lucifer.”

“eh buset ngakak parah hahahahahaha!” XD

“oh iya Saena, katanya kamu punya cerita kekonyolan bocah tengik ini? ayo ceritain!” suruh Kyu -,-

“eh emang apa kekonyolannya?” tanya Heechul  semangat.

“iya ayo cepet ceritain!” pinta Donghae. Dan semuanya pun langsung duduk diam dan menatap Saena penasaran.

“kan gini ceritanya, waktu itu temen kita, Minmi, ulang taun.” Saena mulai bercerita.

*flashback*

“HAPPY BIRTHDAY MINMI!” sebagian anak kelas X-B yaitu Kyurin, Hayoung, Haera, Sooyun, Seora, Jikyung, Sooran, Saewoon dan lain lain masuk ke kelas yang terdapat aku dan Minmi, Saena membawa kue ulang taun. Minmi yang tidak menyangka akan diberi kejutan langsung tersenyum senang.

“aaa makasiiih.” Ucap Minmi  bahagia.

Aku dan yang lain pun menyanyikan lagu selamat ulang taun sambil menyalakan lilin angka ‘16’, setelah selesai bernyanyi, kami menyuruh Minmi untuk meniup lilinnya tapi Minmi menatap kami semua dengan penuh curiga.

Aku mengerti maksud tatapan curiga itu, “tenang Mi, ga akan dilempar ke kamu kok kuenya!” aku melihat Kyurin berjalan ke belakang Minmi diam diam, kulihat ada kantung plastik berisi tepung terigu, namun aku hanya diam saja.

“bener ya? Ga maen lempar kue ya?” tanya Minmi waspada. Kyurin yang berada di belakang Minmi membuka plastik berisi tepung terigu yang terikat dan sudah siap untuk menaburkannya ke atas kepala Minmi.

“iyaaa, lagian sayang banget ini kue mahal dibuang buang! Buat dimakan kok!” ucap Sooyun berusaha meyakinkan Minmi.

“iya bener ga akan!” ucap Seora.

“bener nih ya!” Minmi pun meniup lilin tersebut tanpa curiga, dan dengan cepat Kyurin langsung menumpahkan tepung terigu ke kepala Minmi. Minmi bengong karena tidak menyangka akan ditumpahkan terigu ke atas kepalanya langsung membalikkan tubuhnya dan menatap Kyurin dengan tatapan cengo, sedangkan Kyurin nyengir bahagia. Kami semua pun tertawa.

“ayooo potong kuenya!” seru Hayoung.

“nih pisau nya.” Ucap Haera memberikan pisau untuk memotong kue kepada Minmi.

Minmi pun memotong kuenya, “nih kue yang pertama buat siapa?”

“dimakan bareng bareng aja lah biar adil!” usulku. Minmi pun menyuapi satu persatu orang yang berada di dalam kelas.

Lalu Saewoon, yang jahil, mencolek krim kue dan mengenai pipi Minmi, lalu langsung kabur. Minmi pun dibanjur air dari selang yang dipakai untuk menyiram tanaman. Dan perang saling colek krim pun dimulai. Yang diambil hanya krim nya aja, kuenya sih buat dimakan.

Aku langsung berjalan menjauh sejauh mungkin dari Minmi, aku berdiri di atas meja paling belakang, sedangkan yang lain kabur keluar kelas. Di kelas hanya tinggal aku dan Jikyung. Minmi melirik Jikyung yang langsung kabur keluar kelas.

“Ahna…” Minmi menatapku busuk sambil berjalan ke arahku, dan krim sudah siap di jarinya -,-

“gamau ah gamau dikenain krim!” tolakku, “aku kan ga ngasih muka kamu krim!” pintaku dengan nada memelas.

“sini ah! Gamau tau harus kena krim!” ucap Minmi.

“ya udah tapi secolek aja jangan kena rambut! Setitik aja jangan banyak banyak…” ucapku pasrah.

Minmi pun langsung mengenai krim ke wajahku dan ternyata ga setitik! Satu pipi penuh! “hahahahahahahah!” Minmi tertawa bahagia.

“begooo! Aku bilang kan dikit aja!” keluhku sambil berusaha menghapus krim kue di wajahku, dan hasilnya wajahku licin -,- begonya lagi aku pasrah aja percaya Cuma bakalan dikenain krim dikit -,-

“suruh siapa pasrah gitu hahaha.”

“ayo ke kamar mandi ah cuci muka.” Ajakku. Iyuuuh wajahku licin lengket -,-

“iya, aku juga mau mandi nih ah, keramas.” Minmi mengerucutkan bibirnya sambil memegang rambutnya yang lengket karena adonan terigu dan air -_-

Hayoung dan Saena pun datang sambil membawa shampo sachet, “nih buat keramas.”

“makasih.” Ucap Minmi yang langsung masuk ke kamar mandi sekolah dan keramas sambil membungkuk supaya bajunya tidak basah. Karena memang yang basah cuma bajunya, rok nya ga basah.

Aku mengambil air di wastafel dan mengelap wajahku, berusaha menghilangkan licin akibat krim kue tersebut, “huh untung aja gampang ilangnya.”

Minmi pun selesai keramas, rambutnya udah lumayan bersih walaupun masih ada sedikit sisa terigu yang terlihat seperti ketombe =))

“mi, baju kamu basah, mau pake jaket aku ga?” tawarku.

“mau dong.”

“nih.” Aku melepaskan jaketku yang berwarna putih dan memberikannya pada Minmi. Minmi melepas baju seragamnya yang basah dan hanya memakai jaket. Aku baik kan? u,u

“makasih Ahna.”

“ah si Ahna mah minjemin jaket ada maksud terselubung.” Celetuk Hayoung.

“kenapa emangnya?” tanya Minmi.

“soalnya jaket dia tadi bagian belakangnya kena krim kue. Jadi dia pinjemin jaketnya ke kamu biar sekalian kamu yang nyuci.” Jawab Saena.

“ah udah ah kalian ga usah buka aib.” Ucapku sambil nyengir, “sekali dayung, dua tiga pulau terlampaui~ sekalian kotor~”

“huuu dasaar.”

Minmi pun menyisir rambutnya untuk menghilangkan sisa sisa adonan (?) di rambutnya. Dan tiba tiba Sooran memasuki kelas dengan wajah histeris.

“ada apa?” tanyaku langsung.

“liat BB onyx aku ga?” tanyanya langsung sambil mencari cari handphone nya di meja meja dan kolongnya.

“enggak. Ilang?” tanya Hayoung.

“iya hapenya ga ada.” Ucap Sooran dengan suara tercekat hampir menangis.

“kamu sih nyimpen hape sembarangan melulu.” Ucap Saena. Memang sih Sooran kalo nyimpen handphone sembarangan -_-

“ih seriusan liat ga? Atulah itu handphone masih baru belum sebulan.”

“ga liat Sooran sayaaang,” ucapku, “kamu pernah ilang handphone berapa kali sih?”

“waktu SMP pernah ilang 3 kali…” ucapnya masih mencari cari handphone nya di kelas.

Aku menganga mengetahui dia pernah hilang handphone 3 kali. 3 kali mbak 3 kali gila aja -_-

“tadi kamu dari mana?” tanya Minmi.

“tadi kita lagi makan di giggle box deket sini, sama Sooyun, Seora ama Jikyung… terus tiba tiba aku baru sadar handphone aku ga ada.”

“terus mereka sekarang ada dimana?”

“mereka masih di giggle box…”

“kenapa ga kesini?”

“mereka gamau nganterin aku. Kesel kan? ya udah aja aku kesini sendirian.”

“terus kamu nyadar handphone kamu ga ada sejak kapan?”

“sejak di giggle box.”

“pas kamu masih disini pas makan kue, handphone kamu masih ada ga?”

“gatau…”

“kamu sih suka sembarangan nyimpen handphone terus ditinggalin gitu aja.” Ucaku.

“da atuh da gimana ih.” Sooran ga bisa ngejawab karena emang ini salah dia sendiri -_- “itu handphone belum sebulan, udah gitu tagihan pulsanya ada 3 juta lagi ih… gimana aku ngomong ke ibu akunya huhuhu.” Akhirnya setelah menahan air mata dari tadi, tangis Sooran pecah juga.

“APA?! 3 JUTA?! GA SALAH?!” teriakku kaget. Semuanya pun bengong mendengar jumlah tagihan pulsa Sooran yang begitu besar O.O

“si Sooran bener bener suram deh…” gumamku.

Tiba tiba handphone milik Saena berbunyi, dan ternyata ada telepon dari Seora.

“halo? Iya Sooran ada disini. Hah…?” ekspresi wajah Saena tiba tiba berubah.

“ada apaan?” tanyaku langsung.

“Sooran disuruh balik ke giggle box.” Ucap Sooran.

“ih mereka gimana sih. Handphone aku belum balik huhuhu T_T”

“udah kita kesana aja dulu.” Ucap Hayoung.

“ayo kita temenin.” Ujar Minmi.

Kami pun mengambil tas dan berjalan keluar gerbang. Sooran berjalan di sebelah Minmi di depan aku, Saena dan Hayoung.

“kalian harus tau.” Bisik Saena.

“tau apaan?” tanyaku langsung.

“handphonenya Sooran itu disumputin Sooyun, Seora, ama Jikyung dong!” bisiknya. Membuatku bengong.

“gila ini mah bercandanya keterlaluan gilaaa.” Aku setengah berbisik setengah berteriak, berusaha supaya tidak terdengan oleh Sooran.

“tapi ada bagusnya juga sih. Biar si Sooran ga jorok nyimpen handphone lagi.”

“iya sih tapi jangan gini juga. Watir.”

Lalu kami semua sampai di giggle box hanya dengan berjalan kaki, karena memang dekat dari sekolah. Sampai di sana, Sooran menangis keras setelah mengetahui ternyata handphone nya disembunyikan.

“happy birthday Sooran happy birthday Sooran!” kami semua bernyanyi happy birthday Sooran padahal hari ini bukanlah hari ulang tahunnya.

“huhuhu kenapa handphone aku yang disembunyiin? Kan bukan aku yang ulang taun huweee!”

Aku tertawa tawa lalu mengambil tissue di meja, dan mengibas ngibaskannya di lilin di atas meja.

“Ahna ngapain ih? Caleuuuy!” sorak Minmi.

“hehehe.” aku nyengir dan terus mengibas ngibaskan tissue di atas lilin, “liat deh tissue nya jadi item.”

“aaah kenapa aku punya temen yang rada rada.” Ujar Hayoung dengan wajah prihatin -_-

Aku hanya nyengir dan kembali memainkan tissue di atas api. Dan tak lama kemudian, ternyata tissue nya terbakar.

“Ahna tissue nya kebakar!” teriak Saena.

“hah? Mamah! Mamah! Mamah!” ucapku histeris. begonya, tissue terbakar itu malah kukibas kibas di tanganku, “mamah! Mamah!”

“tissue nya ditiup woy bukan dikibasin! Dikibasin malah tambah gede apinya!” teriak Jikyung.

“oh!” aku melepaskan tissue yang terbakar karena apinya semakin ke atas hampir mengenai tanganku. Aku pun meniup keras tissue itu dan akhirnya api itu mati. Api itu mati menyisakan luka bakar (?) pada taplak meja sekitar diameter hampir 1 sentimeter…………………

“hayoloh Ahna… gantiin taplak mejanya…” ujar Seora menakut nakutiku.

Aku celingukan melihat sekitar dan tidak melihat ada pelayan, syukurlah. Aku mengambil gelas minuman Sooyun dan menutup taplak meja bekas kena api dengan gelas itu, “ga ada pelayan yang liat kan?”

“astaga…………………” semua teman temanku memandangku cengo.

*flashback end*

“astaga…………………” semua orang di dalam dorm yang mendengarkan cerita Saena memandangku cengo sambil menggeleng gelengkan kepalanya tidak percaya.

“Ahna… kamu bisa juga kayak gitu…” ucap Leeteuk tidak percaya.

“anak sarap…”

“udah ah bubaaar bubaaar!!! Ganti topik ganti topik! Ga usah nyindir lagiiiiiiiiiiiiiiiiii!!!”

“oooh tidak bisa~” ucap Heechul mengikuti nada Sule.

“jarang jarang ada kesempatan mojokkin seorang Lee Ahna. Yang ternyata punya kekonyolan seperti itu.” Ucap Donghae yang langsung kulempar bantal, “yak!”

“suttt berisik! Udah diem aja ya daripada ntar gue bawa bantal besi kesini buat nabokin elu elu pada!” ucapku dengan senyum mematikan (?) dan semuanya pun langsung diam, “bagus, anak pintar~”

“terus kita ngapain dong sekarang?” tanya Ryeowook.

“main nge-skill yuk!” ajak Leeteuk.

“boleh boleh. Ada raja nge-skill disini~” ucapku sambil melirik ke arah Donghae, “Donghae hyung duluan yang mulai.”

“eh? Kenapa aku?” tanyanya dengan wajah innocent.

“soalnya hyung jago ngeskill. Udah cepet.”

“mmm… Yeoreum-ah~” ucap Donghae sambil menatap Yeoreum yang wajahnya sudah memerah.

“ne?”

“punya nomer Tuhan ga?”

“nggak, buat apa?”

“soalnya aku mau nelepon Tuhan, aku mau ngasih tau kalau bidadarinya ada disini.” Ucap Donghae. Yeoreum langsung menutupi wajahnya yang sudah semerah tomat mendengar skill-an Donghae.

“aaaaah Donghaeeeee!”

“sekarang giliran siapa?” tanya Siwon. Dan semuanya menunjuk ke arah Ryeowook.

“aku?” tanya Ryeowook, “oke. Mmm.” Ucapnya lalu membalikkan badan ke kanan dan menatap Sung Ran dalam dalam, “Sung Ran.” Panggilnya lembut.

“n-ne?” jawab Sung Ran grogi.

“punya peta nggak?”

“nggak… buat apa?”

“buat nyari jalan keluar, soalnya aku tersesat di hati kamu. Tapi ga jadi deh, soalnya aku seneng tersesat di hati  kamu…” ucap Ryeowook malu malu

Wajah Sung Ran pun memerah.

Orang orang di dalam ruangan menganga, tidak menyangka ternyata Ryeowook jago ngerayu.

“Wowoooook! Sejak kapan lu bisa nge-skill haah?” ucap Shindong tidak percaya. Ryeowook hanya tersenyum malu malu.

“lanjut! Berikutnya Henry!”

“aku?” Henry menunjuk dirinya sendiri, “hmm bentar mikir dulu… oh iya. Hyosang-ah.”

“n-ne o-oppa?”

“kamu habis mandi ya?”

“lah? Tadi pagi sih iya.” ucap Hyosang bingung.

“kamu pasti habis mandi. Soalnya kamu membasahi hati aku~”

“aaah…” semuanya mengerutkan dahinya karena geli.

“lanjut!”

“aku mau!” Leeteuk mengacungkan tangannya.

“hyung mau nge-skill ke siapa?” tanyaku.

“ke Nichan deh~ ke adik gapapa dong~”

“ya udah sok sok.”

“Nichan~”

“ne Teuk oppa?” jawab Nichan.

“kemaren kan hujan, liat pelangi nggak?”

“nggak liat oppa. Oppa liat?”

“aku liat, tapi warnanya bukan mejikuhibiniu…”

“terus warnanya apa dong?”

“warna pelanginya mejikucintakamu…” Leeteuk langsung tertawa setelah menyelesaikan kalimatnya.

“hahaha boleh boleh hyung! Wakakaka!” aku tertawa keras, “lanjut! Eunhyuk!”

“kau panggil aku apa tadi?!” ucap Eunhyuk melirikku tajam.

“hyung.” Tambahku sambil nyengir, “Eunhyuk hyung pasti jago deh~”

“so tau lu! Hmmm,  Neul Rin~”

“apa?”

“punya tangga nggak?”

“enggak, buat apaan?” jawab Neul Rin penasaran.

“aku butuh tangga, buat memanjat hati kamu~”

“huahahahahahaha!” semua tertawa keras.

“selanjutnya Kyuhyun!” teriak semuanya.

“hih.” Aku memanyunkan bibirku. Karena wajahku pasti memerah, dan aku gamau muka aku keliatan merah karena malu -,-

“hmmm apa ya? Ah aku gatau! Yang lain aja!” tolak Kyuhyun.

“gaaa pokoknya sekarang giliran kamu! Jangan ngehindar!” ucap Yesung.

“bener kata Yesung hyung.” Ucap Zhoumi.

“ya udah Yesung hyung aja.” Kata Kyuhyun.

“Yesung mau nge-skill ke siapa? Ke ddangkoma?” sindirku.

“cieeeee Ahna udah ga sabar pengen di-skill Kyuhyun nih ya cieeeee!” cerocos Eunhyuk yang langsung nyumput di belakang Neul Rin karena bantal terbang sudah siap di tanganku, namun tidak jadi lepas landas.

“cih.”

“iya iya ah pada bawel lu semua!” gerutu Kyuhyun, “woy, bocah!”

“naon?” jawabku agak ketus.

“yak yak! Kyuhyun! Lu mau ngegoda atau ngajak berantem sih?” tanya Siwon.

“iya udah diem aja kenapa sih.” Gerutu Kyuhyun, “heh cah.”

“opo?”

“kamu ga suka main game kan?”

“nggak, kan udah tau aku ga suka main game. Kenapa?”

“soalnya aku gamau kamu mempermainkan hati aku…”

Dan seketika kurasakan wajahku memanas. Seperti disiram air panas. Errrrrrrrrrrrr .______.

Setelah Kyuhyun menyelesaikan kalimatnya, Kyuhyun menutup wajahnya dengan tangannya dan tersungkur di lantai karena ditendang oleh Heechul yang tertawa tergelak-gelak mendengar gombalan seorang Cho Kyuhyun.

“HAHAHA BISA JUGA LO KYU HAHAHA!” Sungmin tertawa keras. Begitu juga yang lainnya.

Aku hanya menutup mataku sambil menahan senyum karena mendengar gombalannya tadi. Aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa >o< .-.

“liat itu liat muka si Ahna!” ujar Donghae.

“buakakaka merah banget! Nahan senyum pula!” ucap Eunhyuk.

“udah senyum mah senyum aja! Ga usah ditahan tahan! Kamu bahagia kan denger gombalan Kyuhyun?”

“berisiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiik!!!” teriakku sambil meluncurkan banyak bom bantal ke seluruh ruangan (?) -_-

“ampun ampun ampuuun!” ucap semuanya.

“huh.” Aku memanyunkan bibirku. Kyuhyun masih tersungkur di lantai. Kayaknya malu banget apa ya .-.

“oh iya, kita lagi ngerencanain, gimana kalo Ahna, Sung Ran dan Nichan satu sekolah?” ucap Leeteuk.

“hah? Pindah sekolah? Gamauuuuu.” Tolakku, “aku udah nyaman ama sekolahku u,u”

“kalau begitu Nichan dan Sung Ran saja yang pindah, kalian mau?” tanya Leeteuk.

“aku sih ga keberatan.” Ucap Sung Ran.

“aku juga.” Tambah Nichan.

“kalau begitu semuanya deal ya?”

“deaaal!” ucapku, Sung Ran dan Nichan.

“nah terus nanti Neul Rin menyusul ya.” Ucap Eunhyuk, “kamu mau satu sekolah ama kakak kakakmu?”

“mau. Aku usahain ya. Doain aku dapet nilai gede supaya bisa satu sekolah sama Ahna eonni, Sung Ran eonni dan Nichan eonni.” Ucap Neul Rin semangat.

“aku doain! Oh iya, panggil aja aku hyung, aku lebih suka dipanggil begitu hehe.” Ucapku.

“oke deh Ahna hyung.” Jawab Neul Rin sambil membuat bulatan dengan jari telunjuk dan jempolnya tanda ‘ok’

“eh kalian hati hati aja ya satu sekolah sama Ahna.” Ucap Kyuhyun yang akhirnya kembali duduk di lantai setelah lama tersungkur dan terabaikan, “bisa bisa kalian disiksa.”

“YAK MEMANGNYA KAU KIRA AKU INI APAAN?!”

~THE END~

By: Delliana Islami a.k.a Lee Ahna. Cho Kyuhyun’s eternal wife forever ever after~

COMMENT PLEASE. BECAUSE YOUR COMMENTS IS MY HAPPINESS. THANKS ^o^

14 thoughts on “[Freelance] Untitled

  1. Ini lucu bgt author aku ngakak bacanya. Tp kok ahna manggil suju oppadeul itu hyung ya? Terus dia jg minta dipanggil hyung? Hhe maaf aku gatau awal ceritanya soalnya :p ditunggu FF selanjutnyaaa :D

  2. . Wahaha … Perut.ku sakit bca nii ,cz kbxkan ketawa … Kocak bgt , apalagi pass acara ngegomball … Keren , hoho

  3. wkakakak…
    Lawak banget dahh..
    Perpaduan berbagai bahasa. Trs juga si kyu n’ nyuk sempet blg istighfar segala. Brasa islam banget.
    Suka suka sukaaa :D

    eh, ini tuh author.a @idell03 bukan (?)

  4. Hadeuh bahasanya geje pisan euy..
    Naon itu bahasa indonesianya apa?
    Thor jahat bgt sih ma wookie.. tapi baru tau kalo wookie juga jago ngerayu. Kkk..

  5. Ini bahasa’a remix y thor?! Hahahahaha~ parah bgt dah! wah, klo guru satra aq tw bsa d rendos euthor! =O

    Ahna kn hrs’a calling mreka oppa! Not hyung! [-_-] *confused*

    Gemes de aq ama babykyu! I love my evil! Dy tuh cuek, tiis, baong, tp ganteng ^_-

    Bgus thor ff’a.. :)

  6. Anjiir ~
    Nih ff sukses bikin gue ngakak ampe ditanya2 mulu sm nyokap -,-
    Ga tahan deh sama gombalannya kyu :3

    Kyu pinter jg ngerayu (˘⌣˘)ε˘`)

  7. ahahahaha wookie oppa!!! Pinter ngerayu juga! Kocak!
    Itu si Ahna. U nemuin bantal dmane? Ampe bantal mlulu yg u lempar! Wkwkwkwk koplak!
    Udah Yesung ngerayu ama ddakomma ja. Wkwkwk

Comment please? ( ื▿ ืʃƪ)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s